Friday, January 11, 2013

JANGAN SAMPAI TERTINGGAL IMAM

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ
لاَ تُبَادِرُوْنِى بِرُكُوْعٍ وَلاَبِسُجُودٍ فَإِنَّهُ مَهْمَا أَسْبِقْكُمْ بِهِ إِذَا رَكَعْتُ تُدْرِكُوْنِى بِهِ إِذَا رَفَعْتُ إِنِّى قَدْ بَدَّنْتُ
Jangan kalian mendahului aku di ruku’ ataupun di sujud, karena aku harus lebih dulu. Apabila aku ruku’ maka kalian harus menyusulku, apabila aku naik dari ruku’, sesungguhnya aku telah menegakkan badan. (HR. Abu Daud)

Syarat bermakmum atau mengikuti Imam ada dua belas macam : 1) Niat mengikut atau berjama’ah di saat takbiratul ikhram. 2) Tempatnya tidak mendahului imam. 3) mengetahui gerakan imam. 4) Berkumpul bersama imam di satu tempat. 5) Menyamai imam. 6) Mengikuti Imam d perbuatan dan perkataan. 7) Tidak bermakmum kepada orang yang diyakini batal shaatnya. 8) Tidak bermakmum kepada orang yang sedang bermakmum. 9) Makmum yang bisa baca Fatihah tidak boleh bermakmum kepada imam yang tidak bisa membaca. 10) Imam tidak kurang dzat (jenis kelamin) di banding makmum. 11) Tidak bermakmum kepada orang yang wajib mengulang shalatnya. 12) Sama rangkaian shalat imam dengan makmum.

وَالسَّادِسُ تَبَعِيَّةُ الإِمَامِ فيِ الأَفْعَالِ وَالأَقْوَالِ وَهُوَ تَأَخُّرُ ابْتِدَاءِ تَحَرُّمِ المَأْمُوْمِ عَنِ انْتِهَاءِ تَحَرُّمِ الإِمَامِ يَقِيْنًا فَلَوْ قَارَنَهُ فيِ حَرْفٍ مِنَ التَّكْبِيْرِ لَمْ تَنْعَقِدْ صَلاَتُهُ وَمَحَلُ هَذَا الشَّرْطِ فِيْمَا لَوْ كَانَ المَأْمُوْمُ مُقْتَدِيًا مِنْ اِبْتِدَاءِ صَلاَتِهِ أَمَّا لَوْ نَوَى الاِقْتِدَاءَ فيِ أَثْنَاءِ صَلاَتِهِ فَلاَ يُشْتَرَطُ تَأَخُّرُ تَحَرُّمِهِ عَنْ تَحَرُّمِ الإِمَامِ الَّذِيْ نَوَى الاِقْتِدَاءَ بِهِ فيِ الأَثْنَاءِ بَلْ يَصِحُّ تَقَدَّمُهُ عَلَيْهِ وَكَذَا لَوْ كَبَّرَ المَأْمُوْمُ عَقِبَ تَكْبِيْرِ الإِمَامِ ثُمَّ طَرَأَ لِلإِمَامِ شَكٌّ فيِ تَكْبِيْرِهِ فَكَبَّرَ ثَانِيًا خَفِيَّةً وَلَمْ يَعْلَمُ بِهِ المَأْمُوْمُ لاَ يَضُرُّ عَلَى المُعْتَمَدِ وَصَلاَةُ المَأْمُوْمِ حِيْنَئِذٍ فُرَادَى وَعَدَمُ سَبْقِهِ عَلَى إِمَامِهِ بِرُكْنَيْنِ فَعْلِيَيْنِ وَلَوْ غَيْرَ طَوِيْلَيْنِ

Keenam (dari syarat bermakmum): Makmum harus “Taba’iyyah” artinya mengikuti imam di perbuatan dan perkataan, yaitu mengakhirkan awal permulaan takbiratul-ikhram makmum dari selesainya takbiratul-ikhram imam, secara yakin. Apabila makmum bersamaan dengan imam di ujung takbirnya maka shalat makmum tidak sah. Letak syarat ini ialah apabila makmum mengikuti imam dari awal shalat. Adapun apabila makmum berniat mengikuti imam di pertengahan shalat maka tidak disyaratkan mengakhirkan takbiratul-ikhramnya dari takbiratul-ikhram imam, imam yang akan dia ikuti di pertengahan shalat. Bahkan dalam konteks ini makmum boleh mendahului imam. Demikian juga sama halnya (boleh mendahului imam) apabila makmum melakukan takbir mengiringi takbir imam, kemudian timbul ragu pada imam dalam takbirnya, dan si imam melakukan takbir yang kedua kalinya secara pelan, dan itu tidak diketahui oleh makmum. Maka hal itu menurut pendapat yang kuat tidak membuat shalat makmum batal. Shalat si makmum di sini otomatis menjadi sendirian (tidak berjama’ah). Dan termasuk makna ”Taba’iyyah” ialah makmum tidak boleh mendahului imamnya dua rukun perbuatan sekalipun bukan rukun panjang.

(وَعَدَمُ تَخَلُّفٍ عَنْ إِمَامٍ بِرُكْنَيْنِ فَعْلِيَيْنِ) تَامَيْنِ وَإِنْ لَمْ يَكُوْنَا طَوِيْلَيْنِ (بِلاَ عُذْرٍ مَعَ تَعَمُّدٍ وَعِلْمٍ) بِالمَنْعِ كَأَنْ يَهْوِي الإِمَامُ لِلسُّجُوْدِ وَالمَأْمُوْمُ فيِ قِيَامِ القِرَاءَةِ فَلاَ يَتَحَقَّقَ السَّبْقُ وَالتَّخَلُّفُ بِرُكْنَيْنِ إِلاَّ إِذَا انْفَصَلَ عَنِ الثَّانِي مِنْهُمَا فَإِنْ خَالَفَ فيِ السَّبْقِ أَوْالتَّخَلَّفَ بِهِمَا لِغَيْرِ عُذْرٍ بَطَلَتْ صَلاَتُهُ لِفَحْشِ المُخَالَفَةِ بِلاَ عُذْرٍ بِخِلاَفِ سَبْقِهِ بِهِمَا نَاسِيًا أَوْ جَاهِلاً وَمَتَى تَذَكَّرَ أَوْ عَلِمَ وَجَبَ عَلَيْهِ العَوْدُ لِمُوَافَقَةِ الإِمَامِ فَإِنْ لَمْ يَعُدْ بَطَلَتْ صَلاَتُهُ فَإِنِ اسْتَمَرَ سَهْوُهُ أَوْ جَهْلُهُ فَلاَ بُطْلاَنَ لَكِنْ لاَ يُعْتَدُّ بِتِلْكَ الرَّكْعَةِ فَيَأْتِي بَعْدَ سَلاَمِ إِمَامِهِ بِرَكْعَةٍ وَبِخِلاَفِ سَبْقِهِ بِرُكْنٍ كَأَنْ رَكَعَ قَبْلَهُ وَابْتَدَأَ رَفْعَ الاِعْتِدَالِ وَحِيْنَئِذٍ يَتَحَقَّقُ سَبْقُهُ بِرُكْنٍ وَأَمَّا إِذَا اسْتَمَرَ فيِ الرُّكُوْعِ وَلَمْ يَبْتَدِىءْ رَفْعَ الاِعْتِدَالِ فَلاَ يُقَالُ سَبْقُهُ بِرُكْنٍ بَلْ يُقَالُ سَبْقُهُ بِبَعْضِ رُكْنٍ , وَكُلٌّ مِنْهُمَا لاَ تَبْطُلُ بِهِ الصَّلاَةُ ِلأَنَّهُ يَسِيْرُ لَكِنَّهُ فيِ الفَعْلِيِّ بَلاَ عُذْرٍ حَرَامٌ وَهُوَ كَبِيْرَةٌ إِنْ كَانَ بِرُكْنٍ وَصَغِيْرَةٌ إِنْ كَانَ بِبَعْضِهِ وَقِيْلَ كَبِيْرَةٌ أَيْضًا

Makmum tidak boleh tertinggal dari imam dengan dua rukun perbuatan yang sempurna, meskipun kedua rukun perbuatan tersebut tidak tergolong rukun panjang, tanpa udzur, yang disengaja dan tahu akan larangan tersebut. Seperti imam hendak turun untuk sujud sedang makmum masih berdiri membaca surat. Dan tidak dinyatakan mendahului atau tertinggal dua rukun oleh imam melainkan apabila terpisah dari yang kedua, daripada kedua rukun tersebut. Apabila makmum menyalahi imam karena mendahuli atau karena tertinggal dengan dua rukun tersebut tanpa udzur (alasan dimaafkan) maka shalat makmum adalah batal. Karena buruknya menyalahi imam tanpa udzur. Lain halnya apabila lupa atau tidak tahu mendahului imam, maka di saat sadar atau tahu maka makmum wajib kembali untuk menyesuaikan diri dengan imam. Apabila makmum tidak kembali seperti itu maka shalat makmum tersebut ialah batal. Apabila si makmum tersebut tetap dalam keadaan lupa atau dalam keadaan tidak tahu maka shalatnya tidak batal, akan tetapi saat itu tidak di hitung sebagai satu raka’at, maka makmum harus melakukan satu raka’at lagi setelah selesai salam imam. Lain halnya pula makmum mendahului imam dengan satu rukun, seperti si makmum ruku’ sebelum imam ruku’, dan makmum tersebut mulai naik untuk i’tidal, disini nyata si makmum mendahului imam dengan satu rukun. Apabila makmum tetap dalam ruku’ dan tidak mulai naik untuk i’tidal maka ia tidak dinyatakan mendahului imam dengan satu rukun, akan tetapi ia dinyatakan mendahului imam dengan setengah rukun. Masing-masing kasus dari kedua hal tersebut tidak membatalkan shalat, karena hanya sedikit mendahului. Akan tetapi dalam rukun perbuatan dan itu tanpa udzur maka ialah haram dan sebagai dosa besar karena mendahuli imam dengan satu rukun. Dan sebagai dosa kecil apabila tanpa udzur mendahului imam dengan setengah rukun. Menurut pendapat lain ada yang menyebutkan masih tergolong dosa besar juga.

وَأَمَّا مُجَرَّدُ رَفْعِ الرَّأْسِ مِنَ الرُّكْنِ كَالرُّكُوْعِ مِنْ غَيْرِ وُصُوْلٍ لِلرُّكْنِ الَّذِيْ بَعْدَهُ فَمَكْرُوْهٌ كَرَاهَةَ تَنْزِيْهٍ وَمِثْلُ رَفْعِ الرَّأْسِ مِنَ الرُّكْنِ الهُوِي مِنْهُ إِلىَ رُكْنٍ آَخَرَ كَالهُوِيْ مِنَ الاِعْتِدَالِ مِنْ غَيْرِ وُصُوْلٍ لِلسُّجُوْدِ وَبِخِلاَفِ سَبْقِهِ بِرُكْنَيْنِ غَيْرَ فَعْلِيَيْنِ كَقِرَاءَةٍ وَرُكُوْعٍ أَوْ تَشَهُدٍ وَصَلاَةِ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَلاَ تَجِبُ إِعَادَةُ ذَلِكَ وَبِخِلاَفِ تَخَلُّفِهِ بِفَعْلِيٍّ مُطْلَقًا أَوْبِفَعْلِيَيْنِ بِعُذْرٍ وَبِخِلاَفِ المُقَارَنَةِ فيِ غَيْرِ التَّحَرُمِ لَكِنَّهَا فيِ الأَفْعَالِ مَكْرُوْهَةٌ مُفَوِّتَةٌ لِفَضِيْلَةِ الجَمَاعَةِ فِيْمَا قَارَنَ فِيْهِ لاَ فيِ جَمِيْعِ الصَّلاَةِ وَأَمَّا ثَوَابُ الصَّلاَةِ فَلاَ يَفُوْتُ بِذَلِكَ فَقَدْ صَرَحُوْا بِأَنَّهُ إِذَا صَلَّى فيِ أَرْضٍ مَغْصُوْبَةٍ أَنَّ المُحَقِّقِيْنَ عَلَى حُصُوْلِ الثَّوَابِ فاَلمَكْرُوْهُ أَوْلىَ

Adapun hanya mengangkatkan kepala dari satu rukun seperti dari ruku’ dan belum terhubung dengan rukun berikutnya maka hal ini adalah makruh, jelasnya ialah makruh tanjih (makrih yang dominan terlarang). Seperti halnya menngangkatkan kepala dari satu rukun, yaitu turun menuju rukun berikutnya, seperti makmum turun dari I’tidal dan belum terhubung ke sujud. Lain halnya dengan mendahului dua rukun yang keduanya bukan termasuk rukun perbuatan, seperti rukun membaca dan rukun ruku’ atau rukun tasyahud dan membaca sholawat pada Nabi SAW. Maka makmum tidak wajib kembali untuk menyesuaikan diri dengan imam. Lain halnya apabila makmum tertinggal dengan rukun perbuatan secara mutlak atau tertinggal dua rukun tanpa udzur. Dan lain halnya pula bersamaan di selain takbiratul-ikhram, akan tetapi bersamaan ini ialah makruh yang mengilangkan keutamaan berjama’ah di saat bersamaan saja, bukan menghilangkan keutamaan berjama’ah secara keseluruhan shalat. Adapun pahala shalatnya tidak hilang sebab hal demikian. Para Ulama menjelaskan bahwa apabila seseorang melakukanshalat di tempat (tanah) yang dari merampas, para Ulama Tahqiq menyatakan shalat masih bernilai pahala. Hukum makruh ialah lebih utama pantasnya.

(وَ)عَدَمُ تَخَلُّفٍ عَنِ الإِمَامِ (بِأَكْثَرَ مِنْ ثَلاَثَةِ أَرْكَانٍ طَوِيْلَةٍ) وَهِيَ المَقْصُوْدَةُ فيِ نَفْسِهَا فَلاَ يُحْسَبُ مِنْهَا القَصِيْرُ وَهُوَ الاِعْتِدَالُ وَالجُلُوْسُ بَيْنَ السَّجْدَتَيْنِ بِأَنْ يَنْتَهِيَ الإِمَامُ إِلىَ الجُلُوْسِ لِلتَّشَهُدِ أَوْ القِيَامِ وَالمَأْمُوْمُ فيِ القِيَامِ (بِعُذْرٍ أَوْجَبَهُ) أَيْ اقْتَضَى وُجُوْبَ ذَلِكَ التَّخَلُفِ (كَإِسْرَاعِ إِمَامٍ قِرَاءَةً) وَحَرَكَةً مَعَ بَطْءِ المَأْمُوْمِ فيِ حَرَكَاتِهِ أَوْ فيِ قِرَاءَتِهِ الوَاجِبَةِ لِنَحْوِ عَجْزِ لِسَانِهِ بِخِلاَفِ قِرَاءَةِ السُّوْرَةِ فَإِنَّهُ لاَ يَتَأَخَّرُ لَهَا وَإِلاَ بَطَلَتْ صَلاَتُهُ بِتَمَامِ رُكْنَيْنِ فَعْلِيَيْنِ كَالتَّخَلُفِ لِوَسْوَسَةٍ بِأَنْ كَانَ يُرَدِّدُ الكَلِمَاتِ مِنْ غَيْرِ مُوْجِبٍ (وَانْتِظَارِ مَأْمُوْمٍ سَكْتَتَهُ) أَيْ الإِمَامَ فَإِذَا سَبَقَ بِثَلاَثَةٍ طَوِيْلَةٍ كَالرُّكُوْعِ وَالسَّجْدَتَيْنِ فيِ التَّخَلُّفِ ِلإِتْمَامِ الفَاتِحَةِ (فَلْيُوَافِقْ) إِمَامَهُ وُجُوْبًا إِنْ لَمْ يَنْوِ مُفَارَقَتَهُ (فيِ) الرُّكْنِ (الرَّابِعِ) وَهُوَ القِيَامُ أَوْ الجُلُوْسُ لِلتَّشَهُدِ فيِ هَذِهِ الصُّوْرَةِ وَيَتْرَكُ تَرْتِيْبَ نَفْسِهِ (ثُمَّ يَتَدَارَكُ) بَعْدَ سَلاَمِ الإِمَامِ مَا بَقِيَ عَلَيْهِ

Makmum tidak boleh tertinggal dari imam lebih dari tiga rukun panjang. Tiga rukun panjang ini ialah yang dimaksud pada jati dirinya, artinya mereka tidak terhitung sebagai rukun pendek. Yang termasuk rukun pendek ialah I’tidal dan duduk diantara dua sujud. Misalnya imam sudah sampai paa duduk untuk tasyahud atau sampai pada berdiri, sedang makmum masih dalam keadaan berdiri (baca Fatihah). Larangan tidak tertinggal tiga rukun panjang ini apabila memang disertai udzur yang mengharuskan tertinggal. Artinya udzur yang menimbulkan keharusan tertinggal, seperti bacaan imam yang terlalu cepat, atau gerakan imam yang terlalu cepat, disi lain si makmum lambat dalam gerakan dan bacaan wajibnya, dikarenakan kekurangan atau cacat di lisan. Lain halnya apabila pada bacaan surat (bukan wajib) maka si makmum tidak boleh tertinggal imam karena disebabkan bacaan bukan wajib. Apabila karena bukan bacaan wajib, si makmum tertinggal oleh imam maka shalat si makmum ialah batal, tertinggal yang memang dengan dua rukun perbuatan yang sempurna. Seperti halnya tertinggal imam karena waswas. Waswas ini seperti makmum mengulang-ulang kalimat di bacaannya, yang memang tidak ada penyebab yang mengharuskan mengulang bacaan. (Termasuk udzur) ialah apabila makmum untuk membaca Fatihahnya menanti saat imam terdiam (yaitu setelah imam baca Fatihah sebelum baca surat) apabila itu terlanjur dan makmum tertinggal oleh imam dengan tiga rukun panjang, seperti ruku’ dan dua sujud, karena makmum menyempurnakan Fatihahnya. Maka Makmum wajib mengejar imamnya apabila ia tidak berniat mufaroqoh (memisahkan diri dari imam) di rukun ke empatnya, yaitu pada saat berdiri atau duduk tasyahud, pada kasus ini makmum meninggalkan urutan shalatnya sendiri. Kemudian setelah salam imam si makmum berdiri lagi untuk memenuhi raka’at yang tertinggal.

Allah mengetahui segalanya.

Pustaka : Fiqih Imam Syafe’i - Nihayatuz-Zein, Syekh Nawawi




IKUTILAH KAJIAN ILMU FIQIH 
KITAB NIHAYATUZ-ZEIN SYEKH NAWAWI
Bersama Ahmad Daerobiy
                                                                                   
Waktu :
Setiap Hari Minggu Setelah shalat Dzuhur
                                                                                   
Tempat:
MAJELIS DZIKIR ARBABUL HIJA
Jl.Raya Jakarta-Bogor km 45
Lampu merah simpang pemda Cibinong-Bogor
Gang Jembatan Barokah Tlp. 021-60338522

KONSULTASI HUKUM ISLAM

KAJIAN HARI SABTU

KAJIAN HARI MINGGU

TADARUS MALAM RABU

SYARAH SAFINATUN-NAJA

SYARAH SAFINATUN-NAJA
TERJEMAH KASYIFATUS-SAJA SYARAH SAFINATUN-NAJA

WASPADAI BELAJAR TANPA GURU

WASPADAI BELAJAR TANPA GURU
Ketika mendapatkan ilmu agama Islam tanpa bimbingan guru Maka jelas gurunya syetan, bahkan kesesatan akan lebih terbuka lebar Waspadailah belajar agama Islam tanpa bimbingan guru. Nah, apakah anda punya guru? .. kunjungilah beliau…!! Apabila ingin mendapat ilmu manfaat dan terjaga dari kesesatan

SILSILAH GURU AHMAD DAEROBIY (KANG DAE)